Posted on Wednesday, December 23, 2009

logik vs emosi

rungutan ini barangkali biasa didengari bilamana seseorang berbicara ttg wanita yg menyulitkan hidupnya (eg wanita sbg bos, sbg isteri, sbg kwn, kakak, adik dll).

"wanita makhluk emosi.."
jarang sekali yg mengatakan wanita sbg sebaliknya "wanita makhluk yg logik". pd sy ini fitrah kejadian seoranag wanita, diperlengkapkan dgn perasaan yg menebal, lebih tebal dari akal fikirannya. justeru, bisa benar setiap tingkah laku perbuatannya berdasarkan apa yg dirasakannya saat itu, jarang benar disebabkan oleh apa yg difikirkannya patut (akal logik). walaupun ia barangkali menyedari hakikat kepentingan logik ini dlm menghadapi kesulitan, tapi pantas pula emosi menawan akal logik sehingga merasakan 'peduli aper aku?' janji hati puas!

kerana itu wanita barangkali lebih layak dan cekap dlm menguruskan keluarga dan anak2 kerana bab kasih sayang dan kepekaan pd keperluan psikologi dan emosi adalah lebih baik dari lelaki. kerana itu juga barangkali lelaki tugasnya lebih layak utk mencari nafkah bagi keluarga dan melengkapi keperluan2 lain dalam berumahtangga. bukan bias gender/budaya, tapi jika diperhalusi asal kejadian wanita lelaki dan sifat2nya, maka nampak benar ia ideal dan saling melengkapi. cuma tidak dinafikan ada budaya yg terlalu ekstrim dlm pembahagiaan wanita lelaki sehingga berlaku penindasan yg tak sepatutnya.

dari sudut yg lain, menggunakan emosi utk menangani segala2 juga tak wajar kerana tak semua keadaan blh dihadapi scr yg terbaik dgn emosi dan perasaan. ada waktu2nya, logik itu harus mengambil tempat. harus diseimbangkan. sukarnya, tiada hitam putih pembahagian dlm hal ini kerana ia msh byk bergantung kpd -budi bicara dan pertimbangan kita memikirkannya.

sy sendiri tidak menafikan, kdg2 sukar utk meletakkan keutamaan pd tempat sepatutnya. kdg2 tindakan kita kurang bijak kerana kita bertindak menggunakan emosi, kita tahu itu salah, itu menyukarkan keadaan, tapi akal logik ms itu tidak cukup kuat utk menawan emosi yg sedang membara. pd sy disitu letak situasi yg kritikal, memilih antara 2 - ikut perasaan atau bertenang dan ambil pendekatan yg lebih munasabah (logik).

kerana itu, ada org berkata, jika sedang marah, wajarlah jgn terus dihambur kemarahan itu. jika blh, bertenang dan bersabar, punya waktu utk 'time out' lebih baik. langkah yg baik ialah menyedari bahawa diri berada dlm keadaan 'tidak stabil' utk membuat keputusan2 or tindakan2 penting. mengakui bahawa saat emosi mempengaruhi minda, jarang benar keputusan yg keluar itu adalah keputusan yg bijak, malah seringkali memusnahkan. jadi elok benar meredakan keadaan dari terus memuaskan hati. emosi itu kelebihan, emosi itu juga blh menjadi sarang bisikan syaitan.

wanita mmg makhluk beremosi, disitulah kecantikan mrk. tapi wanita juga harus sedar akan keburukan yg blh berlaku disebabkan emosi yg tak terkawal justeru mencari jalan utk menyeimbangkannya bila perlu. ia perlu muhasabah, refleksi dan rajin merenung cara diri kita bertindak dlm apa jua keadaan. bila kita kenal diri kita dan cara kita bertindak, maka semakin mudah utk kita lebih bertanggungjawab dlm tindakan.

ingat: emosi dan logik itu masih pilihan..terpulang anda utk memikirkannya



Read More

2 Responses to logik vs emosi

  1. maiyah
    December 23, 2009 at 7:08 PM
    bukan suma org sempurna namun mmg hakikatnya wanita beremosi
  2. Cengkih78
    December 23, 2009 at 11:03 PM
    salam,

    betul tu. kerana ketaksempurnaan itulah kita kena rajin berusaha utk memperbaiki diri..