Posted on Friday, August 30, 2013

The devotion of suspect x




Lama sudah tak baca buku citer. Buku lain aderlah baca, buku teks nak ajar students, journal articles, prosiding konferen, tapi itu tak kiralah. I mean, baca buku yang takder kaitan dengan kerja kita. Sejak bekerja ni dan habis PhD memang dah agak jarang jugak saya membaca buku. Takde kesempatan, uhh sangatlah cliche nyer statement itu tapi, hakikat kot. 

Tapi tak bererti minat saya untuk membaca buku semakin berkurang pulak. Saya rasa masih berada ditahap yang dulu jugak, cuma kesempatan tu semakin berkurangan. Cuma balik raya baru2 ni saya berjaya menghabiskan membaca satu buku yang saya beli sewaktu menanti flight ke Kuching untuk beraya. Iyelah, dah cuti sepuluh hari, malam2 terbongkang sebelum tido dapatlah saya menghadap buku cerita untuk dibaca. Masa tu fuh memang cuti sakan sungguh, email keje saya tak jenguk langsung. Saya nak menikmati cuti saya dengan sakannya. Eh ayat tu betul ke. Tapi hehe, balik tu huuu terkejar2 jugaklah baru tau kena siap itu ini dengan dateline yang memang DEAD tu. Sampai kete pun lupa nak bayar!!! Aish. Itulah cuti yang haru biru. Tapi i catch up jugaklah akhirnya. 


Baru-baru ni beli sebuah lagi buku cerita - the devotion of suspect x. Macam best kan, iyelah katernya best seller and dah buat movie pun. Saya jer ketinggalan ketapi. Tapi takper, bukan itu motifnyer, yang penting enjoy baca buku yang best2 ni. Saya tak tahu orang lain, tapi saya dapat menikmati buku cerita yang best sama seperti menonton sebuah filem yang menarik. Ada nikmat tersendiri baca buku ni. Tak mahal pun modalnya, duit berapa hinggit + imaginasi yang unggul..hehehe. 

Tak habis baca lagi tapi setakat ni tak membosankan. Memang enjoy baca. Pagi2 kalau sempat bacalah 2-3 helai, sebelum tido ker baca sikit. Buku ni pasal psiko thriller jugakler. Tentang seorang janda dan anak perempuannya yang secara tak sengaja membunuh bekas suaminya yang selalu menyusahkan hidupnya dengan memeras ugut dan mintak duit dia. Tengah blurr sebab terbunuh bekas suami di rumah mereka sendiri, tiba2 jiran mereka, seorang cikgu matematik mengetuk pintu seolah2 tahu sesuatu yang buruk telah berlaku. Memang dia tahupun sebab dia dengar pergelutan sebelum kematian itu. 

Dipendekkan cerita, rupernya cikgu math tu menaruh hati kat janda ni tapi dia terlalu malu nak cakap. So peristiwa itu memberinya peluang utk mendampingi perempuan tersebut dengan - membantu perempuan tersebut menutup bukti kematian/pembunuhan yang berlaku itu. cikgu math ini seorang yang genius dan tahu setiap strategi dan taktik polis untuk mendapatkan bukti dan dia counter back balik setiap bukti tersebut sebelum ia berlaku. Cewah, part dia pandai mengelirukan bukti itu yang best.

Tambah menarik, cikgu math ini bertemu buku dengan ruas, tidak lain tidak bukan, rakan seuniversiti dulu yang sama2 genius. So ini lebih kepada permainan strategi cari dan sembunyi di antara dua individu ini. rakan seuniversiti ini tidak tahu penglibatan cikgu math ini dalam menyembunyikan kematian lelaki tersebut. bagaimana rakan universiti cikgu math itu boleh terlibat dalam kes ini? Apakah perempuan itu terhutang budi untuk membalas jasa yang dilakukan oleh cikgu math itu, terperangkap di antara ketakutan rahsia terbongkar atau perasaan cinta yang sebenarnya? pergh, macam buat iklan jual buku pulak dah..

haaaa...dah nak maghrib ni, penat jer nak citer sampai habis, lagi pun blum habis lagi, kalu rasa siok ngan review sekerat saya, cepat carik kat kedai buku. or kalu malas nak belanja beli buku, try google pdf version yer. DIY. heh!!

Read More

0 Responses to The devotion of suspect x