Skip to main content

Bangkit Selepas Tersungkur




Saya seronok berkongsi pengalaman orang-orang sekeliling yang pernah menghadapi satu ujian hebat dalam diri mereka tapi berjaya menghadapinya setelah penuh kesukaran, menjadi lebih kuat dari diri mereka sebelum ini. Seorang rakan pernah menghadapi satu ujian hebat dalam rumahtangga, ketika sedang bertungkus lumus menyiapkan PhDnya. Bukan calang-calang ujian yang melanda dirinya. Saya nampak dia 'jatuh', saya nampak hatinya pecah berderai, saya nampak 'lemah jiwanya' dalam mendepani dugaan itu. Tapi saat itu dia teruskan melangkah..dia melawan rasa itu. 

Now, saya boleh katakan dia jadi insan berjaya. Prolifik dan hidupnya lebih senang, nampak lebih tenang dan bahagia. Ironinya, 'masalah' itu tetap ada, bahkan mungkin akan berterusan sampai bila-bila. Bila saya bertanya sejujurnya, dia berkongsi sesuatu yang saya kira boleh dijadikan panduan yang baik.



1. Kebahagiaan datangnya dari hati sendiri, bukan orang lain. Jika melihat sumber kebahagiaan itu datang dari pasangan kita, orangn lain, maka selagi itu kita tak mampu mengawal kebahagiaan diri sendiri. Kitalah yang menentukannya. Jangan mencari bahagia dan menentukan bahagia dengan cara yang salah. Suami, kata beliau, adalah manusia biasa, dengan pelbagai kelemahan dan kekurangan. Dia juga hamba Allah. Dan dia mampu melihat suami itu sebagai 'pinjaman', 'ujian' dan akhirnya meletakkan kembali bahagia itu di tempat yang sewajarnya. Jadi tindak tanduk suami bukan lagi satu perkara yang boleh buat dia 'meroyan'.



2. Carilah Allah. Dalam mendepani ribut perasaan, jangan mencari sumber lain selain yang datang dari pencipta. Dan benar, 'ingatlah Allah, hati akan menjadi tenang.' Bermuhasabahlah, bertawaklah, berdoalah, bertahajudlah, mohon hati diberi kekuatan untuk mengharungi ujian hidup ini. Ya, dia adalah contoh yang saya nampak di hadapan mata. Bukan sahaja dia bertambah kuat, tapi hatinya lebih tenang. Malah dia berterima kasih dengan 'ujian' ini kerana mengatakan, hatinya menjadi lebih gembira sekarang berbanding dulu. 



3. Fokus kepada yang positif. Bila hati hanya mahu melihat yang buruk-buruk, lambat laut ia memakan diri sendiri, jiwa jadi negatif, fikiran jadi negatif, tingkah laku jadi negatif. Cabarlah diri untuk melihat yang baik-baik, dari kesekian banyak perkara yang negatif ada dihadapan mata. Bukanlah bererti terus ignore keburukan, tapi cuba melihat kebaikan yang mungkin masih banyak dan tidak terlalu memberi penekanan kepada 1-2 kelemahan dan keburukan yang ada. Mengubah perspektif ke arah yang lebih positif adalah langkah awal memulihkan hati dan perasaan. 



4. Beri masa untuk berduka. Jangan berduka secara berlama-lamaan. Begitu juga dendam dan marah katanya. Ia semua tidak membantu awak untuk jangka masa panjang. Hati awak akan kekal sakit, sedang dunia ini terus berputar, life is moving on, whether you like it or not. Jadi, tidak berbaloi berterusan menjeruk rasa. Ini adalah takdir hidup, tak kiralah jika kita suka atau tidak dengan aturanNya. Belajar untuk terima. Beri masa kepada diri untuk bersedih, bermuram durja. Tapi apabila sampai masanya, bangkit bangun balik dan katakan pada diri 'I will survive this!!"



5. Bina diri. Jangan rosakkan diri dengan harapan orang lain rasa bersalah. Mungkin ia strategi yang berjaya, tapi biasanya ia tidak mendatangkan kesan diingini melainkan diri sendiri yang terlebih rugi.  Awak membuang masa, dan kerosakan yang awak cuba tunjukkan mungkin kesannya berkekalan ke atas diri sendiri dan tiada jalan pulang selepas itu. Jadi, jangan membuang masa untuk itu, tapi fokuslah untuk bangkit dari pengalaman itu dengan menjadi orang yang lebih berjaya. Katakan pada diri, 'peristiwa ini akan membina saya, bukan merosakkan saya'. Jika ada karier, fokus untuk membina karier, jadilah pekerja cemerlang. Ubahlah tenaga 'negatif' itu kepada 'positif'. Tukar tenaga dendam itu kepada bentuk tenaga yang lebih 'mesra alam'. Tenaga matahari pun boleh ditukar menjadi tenaga solar/letrik, so are you. Pelbagaikan kegunaan emosi negatif itu kepada membentuk motivasi yang lebih bertenaga dan berkuasa untuk mencapai apa jua kejayaan. Banyak jer kisah orang yang menggunakan dendam dan marah menjadi inspirasi atau motivasi diri untuk berubah jadi lebih baik. Ini membuktikan bahawa, tenaga negatif itu boleh dichannelkan kepada sesuatu yang lebih baik. 

Akhir nota: Pilihan itu sentiasa ada ditangan kita. Ambil tanggungjawab tersebut. Menyalahkan orang lain, takdir, tidak akan mengubah banyak benda, kerana ia berada di luar kawalan kita. Tapi diri ini, kita mampu mengubahnya. Jadi, mengapa tidak mulakan dengan diri sendiri? Empower yourself. You are the agent of change. Nobody else. Choose to be positive in a world that full of negativity. 






Comments

Popular posts from this blog

Tips beli peti ais

Peti ais rumah saya jenama Toshiba, yang paling basic sekali, lupa dah harga masa beli, dalam RM700 kot rasanya. Comel lote jer bentuknya. Beli ni dalam tahun 2010 bila balik dari Melbourne. Saya beli bersama-sama dengan mesin basuh 7 kilo dari jenama yang sama. Now, mesin basuh ku itu telah berpindah tangan ke ofismate yang baru pindah rumah dan kebetulan waktu itu, mesin basuh toshiba 7 kilo tu buat perangai, tak tahu kenapa, tiba-tiba tak boleh spin. Pergi baiki, ingat lamalah nak baiki, jadi fikir punya fikir pergilah beli mesin basuh baru 10 kilo jenama daewoo. Ha jenama ni rasanya dari korea, ni pun toke kedai yang recommend kan, kata baik, body tahan karat and ada warranty 5 tahun. Tapi so far alhamdulillah okay jer berfungsi, besar pun besar. Tapi cuci toto tetap hantar kedai. Ngeh-ngeh. 

Berbalik isu peti ais lama saya. Rasa macam nak tukar peti ais baru sebab barang kat dalam tu dah sendat mendat dengan segala macam barang yang ada. Walhal tubuh ada 2 orang jer di rumah. Ba…

Ada apa dengan Clinique

Semalam bawak students SKPX3013 pergi Education Fair di Midvalley Megamall. Mula-mula ingat nak join diaorang naik komuter tapi sbb nak beli barang dapur di Carrefour maka daku telah pergi ke sana drive sajer. Bertolak dari Bangi jam 9.30 pg sampai dlm 10.16 pg gitu. Ini pada kelajuan 80-90 km sejam yer. Ader students komplen dulu tau saya bawak macam siput, but i dont see it that way, saya pemandu berhemah. Cewah!! 
Bila motong kete lain or perlu cepat ke destinasi jer saya mau nak pecut 100 km sejam. Lain dari tu 80-90 km sejam jer. Eh bebel pasal kelajuan kete pulak. Nak ckp sekarang ni tengah berlangsungnya Education Fair kat Midvalley sampai hari ni. Bukak jam 11 pg - 6 petang. Ha saper2 yang baru lepas SPM/STPM boleh ler bawak parents gi sini and survey IPTS mana nak gi utk further study.  IPTA takder pulak. 

Lepas lunch ngan students maka me and my friends gi lah shopping. Sementelah gi Midvalley ni maka ibarat menyelam minum air belilah sekali barang Clinique. Actually dulu p…

Membeli tilam satu pelaburan berbaloi?

Enty post raya saya nak cakap pasal tilam yang kita setiap malam tidur dengannya. Dulu saya tak kisah sangat apa jenis tilam pun, hampir semua kondisi tidur bertilam saya pernah rasa..misalnya tidur tak bertilam, tidur tilam nipis, tidur tilam kekabu, tidur tilam spring, tidur tilam latex, tidur bertilamkan lengan..ahaks!
Tapi satu faktor yang hampir semua kita bersetuju ialah betapa bestnya tidur di hotel 3-5 bintang yang mempunyai tilam dan bantal yang empuk. Setiap kali tidur hotel, tilam adalah aspek yang memberikan kegembiraan, time tulah rasa bestnyer tidur atas tilam yang empuk, bila landing jer tenggelam jer rasa, and bantalnyer pula seperti memeluk gumpalan awan-awan larat yang begitu lembut dan bila kita letak jer kepala atasnya, fuuuh..nikmat dunia..zzzz..zzzz..krooh! krooohhh!! Ditambah pulak dengan bilik beraircond, huh heaven!!

Sebab tu saya fikir, tilam adalah pelaburan yang berbaloi jika kita mempunyai bajet tambahan. Memiliki tilam berkualiti bukan keperluan asas, na…