Skip to main content

Mati dan berharganya masa yang ada


Kematian jarang menggembirakan, sebaliknya menghadiahkan luka dan kekosongan berpanjangan, tempat yang tidak akan dapat diganti balik, memori yang akan kekal abadi, yang setiap kali mengenangnya sebak itu pasti ada, dalam kemanisan memori itu, terselit kesedihan bahawa yang kita kongsi memori bahagia itu telah tiada buat selamanya...



Itu yang saya rasa bila menerima berita kepergian adik Irwan Ahmad, felo di pusat saya semalam. Arwah yang saya kenal sebagai bekas pelajar psikologi dan kini menjadi sebahagian warga PPPPM sebagai kakitangan akademik. Perginya arwah dalam keadaan mengejut, tanpa kami tahu sakitnya, tahu-tahu dapat berita arwah meninggal jam 2 petang. Dari maklumat rakan-rakan arwah, memang dia menghidap sakit leukimia beberapa tahun sebelum ini namun kami rakan sekerja beliau tidak mengetahui akan hal tersebut. Arwah pandai simpan rahsia, tidak ditunjukkannya sakit itu sehingga ke akhir. 

Tapi kebanyakan kami rasa sebak dan ralat, kerana tidak berkesempatan menziarah apatah lagi memberi kata-kata semangat semasa arwah memerlukan sokongan kawan-kawan. Tidak sempat mengucap selamat tinggal, tidak sempat memohon maaf mungkin ada kesilapan dan kekasaran bahasa sepanjang berkawan. Kejutan yang tidak terjangka. 



Kematian..(sigh), bila fikir fragilenya hidup manusia. Muda tidak bererti panjang lagi perjalanan hidup, ntah esok lusa giliran kita. Begitu juga, sihat bukan bererti banyak lagi masa, mati tidak kira semua itu. Bila ajal tiba, maka pergilah kita tidak kira berapa usia kita, sihat sakitnya kita dan amal kita adakah telah cukup bersedia....

Kematian juga menyedarkan kita hidup ini terlalu singkat untuk kita habiskan begitu sahaja dengan pelbagai perkara lagha. Setiap momen itu penting, setiap masa itu berharga. Kerana kita tidak pernah tahu bila masa Allah menjemput kita. Janganlah kita pergi dalam keadaan terlalu banyak unfinished business, dalam keadaan Allah tidak redha, dalam keadaan orang lain tidak redha, dalam keadaan kita sendiri belum bersedia. Kematian juga peringatan, yang hidup ini bagaimana perjalanannya. Betul sudahkah jalan yang kita pilih, masihkah kita mengelamun mengejar dunia yang tidak pernah puas? atau kita cuba terbaik menjadikan hari ini menjadi hari terbaik dalam segala hal?? 


Semalam yang sudah jadi sejarah..
Esok yang belum pasti ada untuk kita...
Cuma hari ini..
Tapi manusia selalu fikir, kita sentiasa ada masa....

Hargailah setiap detik dan nafas yang ada ini. Berikanlah yang terbaik untuk diri dan orang lain. Moga perginya kita dalam keadaan kita redha dengan diri sendiri dan orang lain mengenang kebaikan kita..dan Allah redha.

Sesungguhnya mati itu pasti..
Kita semua akan merasai mati..
Cuma bila..itu yang masih menjadi rahsia...


Comments

Popular posts from this blog

Tips beli peti ais

Peti ais rumah saya jenama Toshiba, yang paling basic sekali, lupa dah harga masa beli, dalam RM700 kot rasanya. Comel lote jer bentuknya. Beli ni dalam tahun 2010 bila balik dari Melbourne. Saya beli bersama-sama dengan mesin basuh 7 kilo dari jenama yang sama. Now, mesin basuh ku itu telah berpindah tangan ke ofismate yang baru pindah rumah dan kebetulan waktu itu, mesin basuh toshiba 7 kilo tu buat perangai, tak tahu kenapa, tiba-tiba tak boleh spin. Pergi baiki, ingat lamalah nak baiki, jadi fikir punya fikir pergilah beli mesin basuh baru 10 kilo jenama daewoo. Ha jenama ni rasanya dari korea, ni pun toke kedai yang recommend kan, kata baik, body tahan karat and ada warranty 5 tahun. Tapi so far alhamdulillah okay jer berfungsi, besar pun besar. Tapi cuci toto tetap hantar kedai. Ngeh-ngeh. 

Berbalik isu peti ais lama saya. Rasa macam nak tukar peti ais baru sebab barang kat dalam tu dah sendat mendat dengan segala macam barang yang ada. Walhal tubuh ada 2 orang jer di rumah. Ba…

Ada apa dengan Clinique

Semalam bawak students SKPX3013 pergi Education Fair di Midvalley Megamall. Mula-mula ingat nak join diaorang naik komuter tapi sbb nak beli barang dapur di Carrefour maka daku telah pergi ke sana drive sajer. Bertolak dari Bangi jam 9.30 pg sampai dlm 10.16 pg gitu. Ini pada kelajuan 80-90 km sejam yer. Ader students komplen dulu tau saya bawak macam siput, but i dont see it that way, saya pemandu berhemah. Cewah!! 
Bila motong kete lain or perlu cepat ke destinasi jer saya mau nak pecut 100 km sejam. Lain dari tu 80-90 km sejam jer. Eh bebel pasal kelajuan kete pulak. Nak ckp sekarang ni tengah berlangsungnya Education Fair kat Midvalley sampai hari ni. Bukak jam 11 pg - 6 petang. Ha saper2 yang baru lepas SPM/STPM boleh ler bawak parents gi sini and survey IPTS mana nak gi utk further study.  IPTA takder pulak. 

Lepas lunch ngan students maka me and my friends gi lah shopping. Sementelah gi Midvalley ni maka ibarat menyelam minum air belilah sekali barang Clinique. Actually dulu p…

Membeli tilam satu pelaburan berbaloi?

Enty post raya saya nak cakap pasal tilam yang kita setiap malam tidur dengannya. Dulu saya tak kisah sangat apa jenis tilam pun, hampir semua kondisi tidur bertilam saya pernah rasa..misalnya tidur tak bertilam, tidur tilam nipis, tidur tilam kekabu, tidur tilam spring, tidur tilam latex, tidur bertilamkan lengan..ahaks!
Tapi satu faktor yang hampir semua kita bersetuju ialah betapa bestnya tidur di hotel 3-5 bintang yang mempunyai tilam dan bantal yang empuk. Setiap kali tidur hotel, tilam adalah aspek yang memberikan kegembiraan, time tulah rasa bestnyer tidur atas tilam yang empuk, bila landing jer tenggelam jer rasa, and bantalnyer pula seperti memeluk gumpalan awan-awan larat yang begitu lembut dan bila kita letak jer kepala atasnya, fuuuh..nikmat dunia..zzzz..zzzz..krooh! krooohhh!! Ditambah pulak dengan bilik beraircond, huh heaven!!

Sebab tu saya fikir, tilam adalah pelaburan yang berbaloi jika kita mempunyai bajet tambahan. Memiliki tilam berkualiti bukan keperluan asas, na…