Blog bersawang di tahun 2018

Salam 2018 uoll,

Bersawang dah blog saya ini. Huk-huk-huk. Ni nak panggil mak cik cleaner tolong bersihkan semua sesawang alam maya nih :-)

Seriously, motivasi menulis saja-saja out terus kerana kengkangan dengan pelbagai perkara. I know, ya da ya da, alasan semua tuh, tapi memang busy dan tak menang tangan dan waktu. Di pejabat urusan lain, di rumah pulak urusan lain. Jadinya caca marba juga diriku ini. Muaz dah 8 bulan, masih transition period for me as well. Masih cuba mengimbangi waktu dan kesibukan ibu bekerja untuk fokus kepada anak, keluarga dan demand kerja. Most of the time aku BERJAYA  mengimbangi peranan dan tanggungjawab besar ini dengan TIDUR bersama Muaz bila balik kerja. Haha. Malam-malam baru dapat mandi dan makan. Mata yang selama ini ayu, bersinar dah jadi mata panda. Tapi, yup, being a mom. Terimalah seadanya momen ini. Bukan selamanya. Muaz akan besar nanti. 

Tahun ini dimulai dengan beberapa perkara besar dalam keluarga - kematian atuk dan perceraian ahli keluarga terdekat. Dua-duanya menyedihkan tapi saya yakin Allah sebaik-baik perancang. Kita merancang Allah jugak merancang, pastinya perancangan Allah yang terbaik. Jalani hidup ini dengan kekuatan dan kesabaran. Tidak tergopoh-gopoh mencapai sesuatu. Dan selalulah melihat hikmah sebalik semua ini. 

Kematian - padanya ada teladan. bahawa kita bukan muda lagi dalam kehidupan. usia kita semakin hari semakin menambah, bererti due date kita pada kematian pun semakin mendekat. tua juga semakin menjengah dan ketara. sakit badan sana sini, dulu takde sakit lutut now sakit lutut, dulu kawan-kawan sihat, now sorang demi sorang mula mendapat penyakit. ia satu muhasabah bahawa masa kita tidak lama. jadi kita lebih menghargai waktu dan peluang. pedulikan yang remeh temeh, tiada masa mencipta sengketa, tiada ruang untuk membawang, tapi fokus kepada apa lagi lebihan hidup yang kita hendak manfaatkan sementara masih ada sisa kehidupan. pada yg suka mencari pasal, teruskan, bukan saya yang hilang ketenangan, tapi anda. hidup kita tetap terus seadanya.

penceraian - bukan mudah. ia mencukai hati dan emosi, jika tidak kita, anak-anak. perempuan mudah benar berkata pisah, bila dah dicerai baru tahu implikasinya. tapi ada juga yang mana penceraian itu terbaik jalan, bilamana hidup tergantung tanpa tali, dibiar tanpa kata putus. tanggungjawab ke laut, anak terabai, menghilang entah kemana. dalam hal seperti ini, baiklah berpisah. Allah tahu terbaik. penceraian juga bererti kelahiran semula, move on, visi baru, dan dunia baru. dalam kesedihan, ada pengharapan. again, bersangka baik, setelah segala dilakukan utk menyelamat rumahtangga, mungkin Allah mahu memberi peluang kedua.

moga sisa 2018 ini seterusnya ada harapan dan sinar. teruskan kaki melangkah.

Comments

Popular posts from this blog

Tips beli peti ais

Ada apa dengan Clinique

Panduan Masuk Rumah Baru